Danau & Sungai

Talaga Warna, Puncak Solusi Buat Anda yang Waktu Liburannya Mepet

Sibuk sama kerjaan rasanya mustahil banget kalo pergi liburan. Ditambah libur kerja hanya satu hari aja, yah beginilah nasib. Mungkin readers disini ada yang ngalamin hal serupa dengan kegelisahan itu? Eiittt, jangan khawatir. Meski hanya satu hari, daripada dipakai buat tidur seharian, mending on the way ke puncak aja, berhubung dekat banget dari Jakarta. Kenapa? Karena ada destinasi wisata yang bisa dikunjungi yakni Talaga Warna!

Singkat cerita, kami memutuskan touring pada Jum’at pukul 11 malam, supaya bisa menikmati keindahan alam serta udara yang sejuk disana seharian dan akhirnya tiba di Puncak jam 2 dini hari, dan mampir di salah satu kedai sambil nyeruput kopi ditemani dengan semangkuk Indomie yang rasanya sangat istimewa di lidah kala itu.

Saking sejuknya, suhu puncak mencapai 16 derajat celcius sampai menusuk-nusuk tulang rusuk. Indomie semangkuk aja kurang rasanya, makannya nambah hingga tiga mangkuk (kedinginan apa laper tuh hehehe). Abis itu kami cari homestay yang ada disekitaran kedai yang harga nya lumayan murah (ilmu negonya boleh juga nih haha).

Keesokan harinya, barulah kami males-malesan di homestay, alasannya ada dua, yang pertama karena batas cheakout jam 12 siang, dan alasan kedua yaitu udaranya ajeepp benerr, lantai yang kami injak aja udah dingin banget, makanya jadi males ngapa-ngapain apalagi ke toilet yang banyak airnya, duh pakai selimut aja ga mempan.

Jam 12 pun tiba, ya mau ga mau keluarlah kami dari homestay walau udah terlanjur sayang. Kemudian melanjutkan perjalanan ke Talaga Warna dengan waktu tempuh 15 menit, bebas hambatan lah ya karena pakai motor. Oh iya, Talaga Warna ini beralamat lengkap di Jalan Raya Puncak – Cianjur, Cisarua, Bogor, Jawa Barat.

Baru tiba di parkiran aja udah menarik perhatian, apa itu? Yasss tukang parkirnya bulee! Yah memang asumsi orang Indonesia kalo liat bule selalu berlebihan wkwk. Dia cowo berdarah campuran gitu, ngomongnya aja masih bahasa Sunda, duhh kok lucu yaa saking speechless nya, kami sampe lupa buat foto bareng dia, tapi ya sudahlah hanya bisa terbayang-bayang di kenangan.

Untuk tiket masuk sendiri tarifnya cuma 25K/orang itu tanpa asuransi dan udah free parkir. Begitu masuk, jalan-jalan dikit nyampe deh depan Talaga. Dari arah pintu masuk juga udah keliatan si saking deketnya dan begitu tahu airnya cuma warna hijau, hmmmmm…. kecewa lah ya secara namanya aja talaga warna jadi persepsinya jauh dikira airnya bisa gonta-ganti warna.

Talaga Warna
Talaga Warna

Tapi tenang, tempat ini bisa dibilang cozy karena suasananya tenang, rileks, bisa dipakai buat photoshoot dengan latar danau dan tebing tinggi, yaa pokoknya instagramable lah.

Flyingfox Talaga Warna Puncak
Monyet di Talaga Warna, Puncak

Disini juga ada flying fox yang terbentang melewati danau serta banyak monyet yang berkeliaran. Untuk tarif flying fox sendiri cuma 15K/orang khusus wisatawan lokal aja dan kalau buat wisatawan asing tarifnya lebih mahal.

Saking menikmati tempat ini, ga kerasa waktu udah sore dan kami pun belum makan dari pagi. Terpaksa dan lagi-lagi harus segera pergi dari ini walau udah terlanjur sayang. Selama berada disini, aku melihat jarang banget ditemukan tong sampah, sehingga banyak sampah berserakan disana dimari.

Ayolah warga Indonesia come on, mari kita budayakan untuk membuang sampah pada tempatnya, karena kalau bukan sekarang kapan lagi, kalo bukan kita ya siapa lagi. Tapi overall tempat ini aluuss pisaaannnn.

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *