PantaiPulau

Berawal Dari Mimpi Hingga Mendapatkan License Renang? Ini Dia Kisahnya

Sebelumnya gue mohon maaf kalo dalam tulisan ini banyak hal-hal yang kurang, karena disini gue sebagai penulis cuma sekedar sharing pengalaman yang kali aja bisa jadi pengetahuan pembaca, tulisan ini gue buat bukan untuk menggurui atau apapun.

Cerita awal ketika gue trip ke pulau untuk pertama kalinya. Saat itu akhir tahun 2009 gue pergi ke pulau Tidung Kepulauan Seribu, Jakarta. Kebetulan ketika itu ada beberapa anak pulau kira-kira kelas 4 SD ikut dalam rombongan gue. Saat itu gue sama sekali belum bisa berenang bahkan parno ketika disuruh untuk nyemplung ke air. Ketika sesi snorkling gue seperti halnya dengan yang lain pake perlengkapan snorkling lengkap pelampung, mask, snorkle dan fin. Yang gue rasakan pertama kali ya pasti panik karena pertama kali nyemplung di tengah laut. Begitu gue arahin mata kebawah laut seketika itu gue langsung jatuh cinta pada bawah air baik itu karang ataupun biota laut lainnya. Ini mungkin yang dinamakan jatuh cinta pada pandangan pertama, asli gue bener bener takjub ngeliat bawah air pulau tidung saat itu.

Singkat cerita si anak-anak yang ikut rombongan gue tadi tiba-tiba nyemplung tanpa perlengkapan apapun ke laut. Mereka dengan mudah nyelam ke bawah air dan explore bawah air tanpa alat apapun. Kan kampret, gue yang segede ini masih aja panik buru-buru ngangkat kepala keluar kalo-kalo air masuk ke snorkle gue. Lah ini bocah bocah nyelem tanpa alat berlama-lama di bawah air dan mengamati apa yang ada di bawah. Pikiran gue langsung pokoknya gue harus bisa kaya mereka.

Sepulang dari trip perdana gue yang kamprett itu, ada hikmah yang gue ambil intinya gue harus belajar renang. Dari situ gue mulai iseng-iseng rutin ke kolam renang buat belajar apa yang namanya renang. Trus bisa? Jawabnya enggak. Pelan tapi gak pasti akhirnya gue bisa renang walaupun udah kaya apaan kalo gue renang dan yang pastinya gue belum bisa ngambang di kolam. Duhh

Hingga akhirnya gue mulai ikut-ikut trip pulau yang sudah dipastikan ada sesi snorkling. Disini gue sering diskusi dengan peserta lainnya atau dengan sang guide gimana sih snorkling biar bisa turun kebawah air setidaknya semeter lah dibawah air. Disini akhirnya gue nemu sedikit tips entah dari mana gue lupa intinya dari hasil pertanyaan gue yang beruntun ke orang-orang yang ngetrip bareng gue.

Pertama pakai semua alat kecuali pelampung, lohhh (ga bisa renang sok sok an ga pake pelampug). Eitss tunggu dulu pelampung tetep dipegang / dipeluk biar tetep ngambang. Kedua gak boleh panik, anggap aja lagi nyemplung di bathup pasti menikmati banget. Udah itu aja siii. Mari kita praktekkan dua cara diatas. Setelah gue nyemplung pastikan pelampung kita pegang biar ga tenggelam, nahh mulai titik explore dimana kita mulai nyelem. Setelah ketemu mari kita coba nyelem kebawah, pelampung kita lepas dari genggaman tapi tetep diatas kita sapa tau panik bisa langsung kita raih dan ngambang lagi dahh. Berhasil? Pastinya Enggak. Butuh berkali-kali percobaan hingga akhirnya gue bisa turun dibawah air dengan cara diatas, ya itupun cuma semeter. Setidaknya gue bisa liat biota laut lebih dekat.

Dari trip trip gue ke pulau akhirnya gue dikenalin sama freediving. Apa itu? Yee seni atau olahraga dalam air tanpa alat bantu pernafasan. Ini asli gue latihan beneran bahkan gue beli fin khusus freedive alias longfin biar niat belajarnya. Alhasil gue bisa dibilang lumayan lahh buat freediving nya, yaa walaupun masih terlalu amatir dibanding yang laen. Ketika di laut gue praktekin hasil latihan gue di kolam, asli luar biasa keren, ketika gue ngeliat biota laut ada di depan mata gue, ngeliat terumbu karang bergoyang-goyang kena arus bawah laut, sungguh luar biasa.

Saat itu nemo adalah ikan yang lagi ngehits, pastinya dengan bangga gue cerita ketika gue ngelat nemo di sela sela softcoral yang ada di laut. Keren kan? Apakah akhirnya gue bisa renang? Belum! Saat freedive itu gue masih menerapkan tips kacau gue, gue masih megang pelampung saat ada dipermukaan, dan ketika di kedalaman pun pelampung gue selalu nemenin gue diatasnya, jadi ketika kepala gue nongol di permukaan, gue langsung peluk pelampun sambil napas engap engap setelah nahan napas. Amatir banget kan gue?

Snorkling udah, freedive udah… apalagi?

Ceritanya gini saat itu gue di Pulau Putri, Kepulauan Seribu. Ketika itu gue mau berangkat snorkling atau freedive bagi gue (ciee udah bisa fredive), perahu gue sebelahan sama perahu orang-orang yang mau diving, kok tau? Yaiyalah tau, secara perahu sebelah gue ada tabung tabung gede khas orang diving, bukan tabung gas 3kg warna ijo yaaa, ini asli tabung diving yang warna silver itu lohh.

Duhh pikiran gue mulai berkhayal lagi, kapan ya gue ada di perahu itu? Itu khayalan gue saat itu. Eitss tunggu dulu, gue jadi inget saat pertama kali gue ga bisa renang, gue juga punya khayalan sama para bocah yang nyemplung tiba-tiba di Pulau Tidung. Inilah yang jadi semangat gue, semoga gue bisa diving

Dari itu gue mulai searching tentang diving, bagaimana caranya kemana dan berapa budgetnya. Terus gue langsung ikut? Enggak! Diving itu ternyata butuh lisensi buat para divernya, diver diharuskan mempunyai lisensi khusus ditiap kelompok kedalaman tertentu. Dari hasil sercing gue tentang diving jadi makin buat gue kepengen diving, gue liat berbagai macam video diving yang buat gue semakin cinta sama bawah laut khususnya bawah laut Indonesia.

Singkat cerita saat itu awal tahun 2016, ketika itu gue trip ke anak Krakatau, lampung. Setelah sesi snorkling dan freediving di spot lagon cabe yang ada di gugusan pulau sekitar anak krakatau. Saat itu kembali lagi gue bertemu dengan rombongan diving yang juga telah selesai melakukan sesi divingnya di spot tersebut. Ketika itu gue bertemu dengan salah satu dari mereka dan diskusi bersama, pas gue nanya bagus ga spot dibawah, mereka bilang bagus banget. Seperti biasa hal yang kita ceritakan sesama pecinta bawah air yaa apa aja yang kita temukan di bawah sana.

Pas mereka cerita diving itu kita bisa mengamati benar-benar biota bawah air, secara di bawah air paling sedikit 30 menit kita bisa dibawah air lebih dari 15 meter dibawah permukaan laut. Woww…. Gue bisa ngapain aja tuh berlama lama di bawah air, bisa liat buka tutup kerang, bisa liat nemo yang lagi ngerjain PR atau liat yang lainnya. Hal yang ga gue dapatin pas gue snorkling dan freediving. Bahkan mungkin kata mereka jika pola pernapasan kita bagus, gue bisa sejam dibawah air jelajah alam bawah air, duhhh makin mupeng gue sama diving.

Dengar cerita dari mereka para diver gue jadi makin kepengen untuk belajar dan ambil lisensi diving. Kebetulan salah satu dari mereka bercerita kalo sebentar lagi ada festival alat selam di JCC Jakarta, yang konon kabarnya bakal ada diskon gede gedean semua perlengkapan olahraga laut ini, termasuk diskon untuk lisensi diving. Dengan semangat gue langsung catet tanggal dan informasi tentang festival itu.

Dari cerita dan pengalaman yang gue dapetin di anak krakatau, gue makin yakin untuk mewujudkan khayalan gue saat di pulau putri, khayalan yang saat itu hanya sebuah ucapan kosong belaka.

Tepatnya Maret 2016, gue dateng ke festival alat selam yang ada di area Senayan, Jakarta. Saat itu gue dateng bersama teman gue, mereka sibuk untuk meng’upgrade perlengkapan mereka. Gue sendiri sibuk dengan brosur brosur lisensi diving ditangan gue tanpa berminat untuk meng’upgrade perlengkapan gue. Pas ketemu booth lisensi diving yang ternyata klik dengan gue, langsung dengan tanpa pikir panjang gue langsung daftar. Dan beruntungnya gue, ternyata bisa dicicil. Tau dong betapa bahagianya gue ternyata biaya yang gue siapin bisa dicicil. Itu artinya gue bisa sedikit meng’upgrade perlengkapan diving gue. Saat temen gue tau gue ikut lisensi diving, awalnya mereka ga percaya tapi terserah lah apakata mereka.

Setelah sebulan gue latian diving di kolam renang dan pastinya ada materi yang harus gue pelajari dan diujikan. Akhirnya bulan mei gue dan rombongan angkatan gue ujian laut di salah satu pulau di kepulauan seribu Jakarta. Hari pertama menjadi ujian apa yang gue latih di di kolam, dan gue bersyukur gue lulus. Hari kedua, gue bener bener menikmati fist diving gue, gue jelajah dibawah air di kedalaman 20 meter. Bener apa kata para diver yang gue temuin di anak gunung krakatau, apa yang gue liat saat snorkling berbeda dengan apa yang gue liat pas diving. Biota lautnya beragam tingkah lakunya pun seakan akan gue ga ada disitu, alami. Gilaaa gue makin cinta bawah laut. Sekitar 50menit gue diving dan akhirnya gue bener-bener puas. Gue saat itu diving 4 kali.

Dari semua apa yang gue alami, gue sadar semua itu berawal dari khayalan, berawal dari mimpi. Asli ini gue alamin sendiri, gue yang awalnya gak bisa apa apa, renang pun gue takut. Dari mimpi awal gue yang cuma pengen kaya anak-anak di pulau nyemplung kelaut tanpa harus pake pelampung. Yang akhirnya gue bisa ngerasain snorkling, trus dari teman teman, gue bisa belajar freediving. Hingga akhirnya mimpi di siang bolong saat perahu gue berdampingan dengan perahu para diver, dan sekarang gue udah punya lisensi diving.

Sekali lagi tulisan ini bukan untuk menggurui, ini hanya share pengalaman gue, tentang mimpi gue. Ga ada kata telat untuk bermimpi, ga ada kata telat untuk belajar, perbanyak teman, perbanyak main, perbanyak jalan. Buktinya gue BISA.

Jalan jalan itu gak penting, tapi perlu.

Gue yang berkhayal.

Author : Guruh Handoyo
Editor : @febe_shinta
Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *