BlogPantai

Backpacking Lombok Bali Part 1

Memutuskan cuti dari pekerjaan, sebenarnya berhenti. Tujuan kali ini adalah jogja, bali, Lombok. Tiket udah ditangan, tinggal nunggu hari keberangkatan. Gue mempersiapkan segala sesuatu yang akan dibawa selama yaah gak ada batasan waktu sebenarnya, sehabisnya budget aja. Persiapan backpacking kali ini tentu sangat…. Mentah.

Banyak list destinasi yang mau dikunjungi, tapi  sama sekali tidak menyusun rute, tidak memperhitungkan jarak & waktu, serta yang paling penting biaya. Yaah, dengan budget seadanya gue nekat pergi. Yang ada dalam pikiran saat itu yang penting nyampe dulu. Percaya! Jangan tiru kelakuan bodoh ini.

Dengan motor shogun si bapa, gue menembus gerimis malam hari menuju Stasiun Kiaracondong yang hanya berjarak 1km dari rumah. Gue berangkat dari Stasiun Kiaracondong menuju Stasiun Lempuyangan Yogyakarta dengan menggunakan kereta kahuripan yang berangkat pkl  20.05. Saat akan menuju pintu masuk, mendadak perasaan haru dan ragu datang menghampiri. Gila! Serius? Ini Jogja Loh! Bali sampe Lombok! Sendiri! Pertamakali! Yakin bisa? Hah! Lo itu cuma anak rumahan! Main juga paling jauh Cicadas-Antapani! Belum terlambat untuk pulang dan tidur nyaman di kasur berselimut hangat!

Hari Pertama-Kedua, 22-23 Maret

Dengan air mata yag hampir menetes, yaelah. Gue cium tangan Bapa dan beranjak menuju kerata, sungguh momen yang jujur sangat jarang gue lakukan. Tepat pkul 20.05 kereta pun berangkat, tepat waktu ya kereta sekarang. Dan pemandangan sepanjang perjalanpun gilaaa meeeen, gelap. Gak keliatan apa apa. Ya iyalah malem! Akhirnya gue menyibukan diri dengan mengobrol dengan sepasang suami istri yang duduk di depan gue, membaca buku, dan tidur.

Setelah menempuh beberapa jam perjalanan dengan tertidur, gue terbangun saat sebongkah kepala mendarat di bahu gue. Haduh bapak-bapak! Coba kalo cewek yak an? Pasti langsung gue sambut dengan pelukan hangat . sampai juga di Stasiun Lempuyangan Yogyakarta setelah -/+ 9 jam perjalanan.

Setelah beberapa saat mengumpulkan nyawa, gue bergegas ke toilet untuk mengganti pakaian dari setelan liburan menjadi setelan backpacker dan mencuci muka. Alamak! Dompet! Dompet mana dompet! Ah…. Kacau! Panik bukan kepalang saat meraba saku celana belakang udah rata langsung ke pantat. Kembali gue menyusuri jalan yang tadi gue lewati moga aja jatuh di jalan. Nihil! Gue kembali ke toilet. Gue bongkar semua isi dalam ransel. Gak ada! Rasanya udah pengen nangis dengan siraman shower dengan di iringi lagu galau, mirip kaya video klip dah.

Dengan pikiran kacau, tatapan kosong dan langkah lemas lesu lunglai. Gue terdiam duduk di smoking area, tapi gak nyemok. Bukan dompetnya sebenarnya, tapi isinya. Ya iyalah! Dan bukan lembaran rupiah yang menjadi masalah besarnya, karena untungnya gue menyimpan uang di banyak tempat. Tapi KTP. gimana bisa lanjut ke Lombok coba? Bukan cuma masuk Bali aja yang harus ada KTP, tapi naik kereta juga. Kacaaaaau! Lupakan Bali! Lupakan Lombok.

Ditengah kepanikan gue tetap mencoba tenang. Kalem, selalu ada jalan. Kata kata itulah yang selalu gue ucapkan berulang-ulang dalam hati saat menghadapi suatu masalah. Dan yap! It’s work! Gue lihat jam udah menunjukan pkl 05.30. dan kereta Sri Tanjung tujuan Banyuwangibaru akan berangkat pkl 07.20. Anjoy 1 jam 50  menit, harus ngapain? Pokoknya harus berangkat! Entah ide darimana, gue begegas mencari kantor polisi. Gak tau mau ngapain juga dan gak tau apa bisa membantu atau nggak? Yang jelas lapor dulu. Dapatlah surat kehilangan.

Langsung menuju CS Stasiun Lempuyangan, melaporkan kehilangan dompet siapa tau ada yang nemuin. Dan gak ada juga. Dan surat kehilangan pun gak bisa ngebantu, karena gak bisa digunakan untuk naik kereta. Sampai keberangkatan Sri Tanjung, gue masih mentok di Lempuyangan tanpa solusi. Bingung kan tuh! Frustasi. Mau lanjut bis, tetep gak ada KTP buat masuk ke Bali. Mau pulang ke Bandung, malu. Baru juga kemaren berangkat.

Kalem, selalu ada jalan. Dan yah, tanggung udah di Jogja. The show must go on kan ya! Semangat & gairah udah balik, abisin aja budget di Jogja. Tapi di Jogja ini juga gak ada persiapan, tujuan sih kalibiru sama puncak suroloyo. Tapi tujuan cuma tujuan, sama sekali belum nyusn itin, belum tau info, rute, transport yah semua lah. Bodo amat! Yang penting jalan.

Baru aja mau beranjak, sesuatu di celana bergetar. Yap, handphone! Bukan mesin cuci! Sebuah panggilan dari nomor yang gak gue kenal. Suara seorang bapak diseberang sana, yang pada intinya ngasih tau kalo dompet gue ketinggalan di kereta. Dan beruntungnya dia berniat mengembalikannya. Setelah obrolan panjang, diputuskan gue  akan menjemput tuh dompet ke ngawi. Yap, untung gue emang nyimpen nomor hp di dalam dompet. Cerdas kan? Ini jadi tips buat lu.

Ngawi? Dimana tuh? Berapa lama dari jogja? Gimana caranya kesana? Sempat terpkir buat rent motor dari jogja, yang belakangan gue tau keputusan gue itu salah. Cari info, tanya kenalan yang domisili jogja, tanya mbak penjaga konter hp depan stasiun. Dapetlah caranya, gue harus menuju terminal giwangan dulu untuk kemudian lanjut dengan bus menuju ngawi.

Dari Stasiun Lempuyangan, gue naik transjogja untuk nyampe ke terminal giwangan. Ya, ngerasain deh naik yang namanya transjogja. Cukup murah Rp 3.600,00 dan busnya juga nyaman. Masuk terminal giwangan gue bayar retribusi tunggu Rp 500. Nyari bus ke ngawi dan itu ada di paling ujung. Gue Tanya perjalanan Jogja-Ngawi katanya 3 jam, yang nyatanya 4 jam. Ongkos buat ke ngawi tuh Rp24.000 dan diawal gue kasih Rp 50.000. Perjalanan menjemput dompet pun dimulai.Melewati beberapa kota untuk mencapai ujung barat jawa timur. FYI, gue ini suka mabuk kalo naik kendaraan apalagi kalo penuh sesak dan panas pula. Karena gue suka mabuk, jadi gue beli dulu bir, arak, sama miras local buat minum dijalan.

4 jam perjalanan ini bener bener terasa berat buat gue, terlebih makanan terakhir yang dicerna lambung malem kemaren waktu masih di Bandung. Bahkan gue hampir frustasi diperjalanan ini, rasanya pengen segera nyampe dan menghirup udara segar. Diujung frustasi, gue udah mulai memasuki ngawi. Dan saat gue liat di pinggir jalan ada yang jual kelapa muda gitu, pkiran gue melayang udah nyampe pantai lagi nyantai sambil menikmati segarnya kelapay. Semangat gue kembali berkobar, ngebayanginnya aja udah bikin gue cengengesan di pojok belakang bus kaya orang sarap.

Disaat produksi air liur mulai berlebih, sesuatu didalam perut terasa naik ke mulut, gue sadar gue gak akan mampu bertahan lebih lama lagi. Untungnya itu pas banget udah nyampe terminal ngawi. Gak pake piker lama, bahkan gue gak mikirin duit kembalian, secepatnya gue turun. Begitu menginjakan kaki di tanah, bener aja. 1200 mili liter air tumpah udah kaya sapi gelonggongan.

Istirahat dan ngelamun bentar, apa gue sanggup buat lanjut? HARUS! Gue isi perut dengan bekal yang gue bawa dari Bandung. Tadinya mau gue makan waktu pagi begitu nyampe Lempuyangan, tapi begitu nyadar dompet gak ada, boro boro nafsu makan. Buat napas aja males. Sangu haseum, lauk leeur, tapi tetap terasa….. gak nikmat. Mengingatkan gue sama lebaran yang diundur beberapa tahun lalu. Kupat haseum, sayur haseum. Lagi lagi gue cengengesan kaya oang sarap.

Badan udah fit, pikiran udah fresh, otak masih belum waras. Gue hubungi Bapak tadi, sebelumnya kita udah janjian ketemu di terminal lama Ngawi. Ya, Ngawi ini punya dua terminal. Terminal lama dan terminal baru. Tapi waktu turun, gue gak mikir ini terminal lama atau baru. Yang penting Ngawi. Dan sialnya, ternyata ini terminal baru. Tapi untungnya, Bapak bersedia datang ke terminal baru ini. Sambil nunggu, gue beli minum pelepas dahaga seharga Rp 1.000 dan numpang ngadem di pos polisi. Dan juga tanya tanya cara buat lanjut ke banyuwangi.

Gak lama, seorang bapak yang mengendarai motor berboncengan dengan istrinya datang. Ya, dialah malaikat gue. Karena dia tau tujuan gue banyuwangi, dia nyaranin buat lanjut perjalanan besok, dan nawarin buat nginep aja di rumahnya. Tawaran yang dengan malu malu mau gue terima. Lalu Bapak nganter istrinya dulu dan balik lagi buat jemput gue di pos poisi. Setelah Bapak berlalu, gue kenalan sama sopir truk di pos polisi yang kena tilang. Ngobrol ngobrol, tujuan dia ke jakata. Nawarin juga kalo gue mau ikut  nebeng boleh aja.

Sekarang dua pilihan di depan mata. Lanjut Lombok-Bali atau nyerah dan pulang. Ya, tentu gue gak mau nyerah gitu aja dong. Gue lebih milih lanjut. Beberapa saat akhirnya Bapak kembali, dan kita langsung meluncur ke stasiun Paron, stasiun kereta di Ngawi. Sayangnya kereta Sri Tanjung gak berhenti di Paron, dari Walikukun melawati Paron langsung ke Madiun. Dan sayangnya juga, atau justru beruntungnya, tiket kereta dari Madiun ke Banyuangibaru buat besok udah abis. Yang masih ada dan paling cepet itu buat lusa, dan gue belilah tiket seharga Rp 50.000 itu.

Tiket udah dapet, lalu kita meluncur ke rumah Bapak. Itu artinya gue akan tertahan di ngawi selama 2 malam. Nyampe di rumah Bapak, Alhamdulillah gue disambut dengan hangat oleh keluarga disana. Baik istrinya, mertuanya, dan semua yang tinggal disana. Nyampe rumah Bapak udah sore, kita ngobrol ngobrol sementara Ibu menyiapkan kamar buat gue. Padahal selama di kereta, gue sama sekali gak ngobrol sama Bapak, paling diawal kereta mau berangkat dari Kiaracondong Bapak nanya nomor kursi.

Udah disiapin kamar, dikasih makan pula. Aaahh terimakasih Bapak Ibu. Padahal tadinya gue gak berharap lebih. Udah mau balikin dompet aja udah makasih banget. Nah ini, mereka ngasih lebih jauh dari harapan gue. Terimakasih sekali lagi. Setelah nyimpen bawaan, mandi, makan, ngobrol, gue istirahat di kamar yang sudah disiapkan dan tertidur.

Pengeluaran hari pertama-kedua, 23-24 Maret :
Ojek St Lempuyangan – Polsek Rp 10.000
Pulsa Rp 12.000
Transjogja Rp 3.600
Retribusi tunggu Term Giwangan Rp 500
Bus Giwangan-Ngawi Rp 50.000 ( harusnya Rp 24.000 tuh kampret)
Minum di terminal baru ngawi Rp 1.000
Tiket kereta Madiun-Bayuwangibaru Rp 50.000
Total : Rp 127.100

Show More

admin

Komunitas Backpacker Jakarta adalah sebuah komunitas Travelling yang didirikan pada 5 April 2013 dan berpusat di Jakarta dan sekitaranya (Bogor, Tanggerang, Bekasi dan Depok. Instagram : @backpackerjakarta Twitter : @official_bpj Facebook : www.facebook.com/groups/backpackerjakarta Group Wa : 089507622003

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *