BlogSeputar TravellingTips Travelling

5 Tips Jitu Menghindari Todongan Oleh-oleh Saat Travelling

“eh ki mau kemana? oleh-oleh ya jangan lupa”
“ciye yang lagi jalan-jalan, oleh-oleh dong”
“widih jangan lupa oleh-oleh buat gue ya”

Pernah nggak sih lagi travelling atau bahkan sebelum berangkat travelling udah di krasak krusuk sama celotehan-celotehan para pecinta oleh-oleh ? Aku sering banget! Satu dua orang sih no problem ya, tapi kalau udah puluhan orang yang begitu, rasanya jengkel jugak. Kalo cuma dibeliin salah satunya, nanti yang lain ngiri. Bener nggak sih ? So, gimana dong solusinya biar travelling kita tenang dan nggak diganggu sama para penodong oleh-oleh ? Yuk simak tips ala kikyamaleader.

1.Silent holiday

Nah, Silent Holiday ini salah satu cara yang lumayan oke buat menghindari para peminta oleh-oleh. So, daripada sebelum berangkat atau bahkan pas lagi travelling kamu diribetin sama para penitip oleh-oleh, mending liburan diem-diem aja. Tahan dulu deh tuh updateupdate status dan foto selama liburan, nanti kalau liburanmu udah selesai, baru deh mau ngebom-ngebom dan eksis di sosmed nggak apa-apa, tinggal pake hastag #throwback #latepost dengan alesan abis liburan beberapa waktu lalu kek gitu atau apalah ya hehehe.

2. Tidak membayar biaya tambahan bagasi pesawat
Sumber foto : http://blog.reservasi.com/

Nah, kalo ini emang rada terkesan pelit. Tapi alesan ini cukup logis kok sebagai cara menolak permintaan dari teman-teman untuk membawakan oleh-oleh yang mereka mau. Jika teman kamu masih memaksa, kamu bisa menjelaskan kepada mereka bahwa kamu tidak membayar bagasi tambahan pesawat, dengan alasan bagasi itu lebih mahal dari harga tiketnya. So, simpel kan?

3. Katakan yang sejujurnya
Sumber foto : http://blog.reservasi.com/

Terkadang ada orang yang tidak tau dan tidak paham kondisi keuangan kita. Banyak yang meminta oleh-oleh tapi mereka kadang tidak mengerti bahwa kita bersusah payah mengumpulkan uang dan meminimalisir budget untuk liburan. So, kalo akusih saranin untuk kamu berkata jujur. Katakanlah secara halus kalau budget kamu tidak cukup untuk membelikan oleh-oleh. Ohya, selain itu, alasan ini juga dapat menghindarimu dari sibuknya mencari oleh-oleh ketimbang merasakan indahnya liburan.

4. Jangan pamer

Walah, jangan baper ya sama saranku yang satu ini hihi. Ngaku deh, pasti kamu-kamu banyak yang suka pamer kalau mau liburan kan? Nggak usah menyangkal, akupun dulu begitu. Akibatnya, aku ditodong oleh-oleh dari puluhan teman-temanku. Haaft! So, darisitu aku belajar, lebih baik untuk liburan kedepannya nggak usah dipamerin. Nah kamu juga bisa begitu, cukup pergi secara diam-diam dan kamu tetap bisa berlibur dengan tentram dan nyaman. Because liburan itu untuk menyenangkan diri sendiri kan, bukan untuk pamer. Remember it!

5. Open jasa titip

Kalau kamu terlanjur nggak bisa nolak permintaan para penodong oleh-oleh, kamu bisa nih menggunakan alasan “titip” untuk mereka. Misalnya kamu sedang liburan di Bali, kamu bisa buka penitipan beli oleh-oleh pie susu bali. Dengan catatan, pembayaran dibayar dimuka. Alias langsung transfer, dan kamu tinggal beli sesuai yang mereka bayar. Karena pengalaman aku, banyak yang nitip bilang nanti dibayar tapi pas dikasih di Jakarta, mereka nggak mau bayar dengan alasan “kan cuma satu” , “yaelah ki 30 ribu doang kan” . Lah iya kalo cuma satu orang, kalo 10 orang yang model begitu? Duh bisa bangkrut eyke. Jadi, jangan tertipu dengan kalimat-kalimat dibayar pas udah pulang ya hihihi.

Nah, itulah gengs beberapa tips dari aku untuk menghindari para penodong oleh-oleh. Bukannya pelit ya, jujur aku sendiri bukan tipe orang yang suka minta-minta oleh-oleh. Karna aku paham gimana jengkelnya kalo baru mau berangkat aja udah dikejar-kejar titipan oleh-oleh. Kita kan liburan buat seneng-seneng, bukan buat nyenengin orang. Tapi balik lagi, itu semua aku lakuin kalo emang lagi low budget dan uang pas-pasan hehe. Kalo ada rejeki lebih, nggak ada salahnya kok beli oleh-oleh buat temen-temen. Atau buat satu RT. satu RW, satu kampung juga gak masalah.

Tags

kikyamaleader

Nama saya Rizky Amalia. Seorang Accountant sekaligus Mahasiswi jurusan Hubungan Internasional yang hobby menceritakan indahnya Indonesia melalui goresan pena. Bagiku, menulis adalah cara untuk melukiskan pikiran, perasaan, serta gairah jiwa. Hingga pada akhirnya, tulisan-tulisan itulah yang akan menceritakan kembali siapa aku dan bagaimana aku melintas di bumi ini.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *