Goa

Kecantikan Gua Gong Pacitan, Gua Terindah di Asia Tenggara

Mengeksplorer Gua Terindah di Pacitan

Selain pantainya, Pacitan, kabupaten yang terletak di ujung barat daya Propinsi Jawa TImur ini, terkenal dengan Kota 1001 Gua karena banyaknya  gua di sana. Salah satunya adalah yang paling fenomenal yakni Gua Gong yang disebut-sebut sebagai gua terindah di Asia Tenggara.

Gua Gong Pacitan
Foto : NativeIndonesia.com      

Akses Menuju Gua Gong

Untuk menuju Gua Gong bisa diakses dari pusat Kota Pacitan ke arah barat sekitar 37 km atau 140 km arah selatan Kota Solo. Berada di Desa Bomo Kecamatan Punung Donorejo, akses ke sana sangat mulus untuk dilalui kendaraan roda empat walau jalannya berkelok-kelok tajam dan berjurang.

Setelah tiba, memasuki kawasan wisata Gua Gong, para pengunjung harus membayar retribusi senilai Rp. 12.000 rupiah (2017). Untuk menuju gua, dari parkir diharuskan berjalan kaki sekitar 200 meter. Memasuki Gua Gong, Anda akan disambut oleh pesona stalaktit dan stalakmit yang terbuat dari batuan kapur menghiasi seluruh dinding dan langit gua.

Gua Gong Pacitan
Foto : By Syaifuddin Anwar

Dibantu penerangan pengunjung bisa masuk menyusuri gua yang panjangnya sekitar 265 meter, stalaktit dan stalakmit akan berwarna putih gading berkilauan terkena lampu, Selain itu lampu sorot warna warni menambah kesan artistik. Untuk mengitari gua sudah ada jalan setapak pagar besi yang menghubungkan satu ruang dengan yang lainnya.

Stalaktit dan stalakmit di sini diberi nama untuk mengabadikan keindahannya di antaranya : Selo Jengger Bumi, Selo Pakuan Bomo, Selo Bantaran Angin, Selo Citro Cipto Agung, Selo Adi Citro Buwono, dan lain sebagainya.

Gua Gong Pacitan
Foto : Blog.misteraladin.com
Tujuh Ruangan Gua

Ruangan di Gua Gong terbagi menjadi 7 bagian tujuh ruangan dengan keunikan masing-masing. Ruang pertama disebut taman bidadari dengan banyak batuan lancip tak beraturan bahkan ada yang menyerupai sedotan. Masuk ruang kedua, pengunjung dibuat takjub oleh gundukan batu yang permukaannya tidak rata.

Gua Gong Pacitan
Foto : blog.misteraladin.com

Di ruang ketiga akan nampak stalaktit besar yang menjuntai hingga ke dasar gua. Warga lokal menyebutnya Selo Dudur Langit (batu penyangga langit-langit bumi). Di ruang keempat juga terdapat stalaktit bernama Selo Citra Cipta Agung (batu yang melambangkan kebesaran ciptaan Tuhan Yang Maha Agung) dengan warna stalaktitnya lebih berkilau indah daripada yang di ruang ketiga.

Gua Gong Pacitan
Foto by Reisha Aprillia

Pada ruang kelima Anda akan menemukan sumber mata air Sendang Kamulyan, Sendang Larung Nista. Pada ruang keenam serta pada ruang ke tujuh terdapat sumber mata air Sendang Panguripan dan Sendang Jampi Raga. Di ruang ketujuh inilah batu menjuntai yang bernama Cengger Bumi berada. Batu ini jika dipukul mengeluarkan bunyi layaknya gong. Itulah mengapa gua wisata ini dinamakan Gua Gong.

Gua Gong Pacitan
Foto : NativeIndonesia.com

Tips ketika menjelajahi Gua Gong :

  1. Karena cuaca yang lembab maka disarankan untuk tidak memakai baju yang tebal ketika mengeksplor gua ini.
  2. Untuk menjelajahi gua dibutuhkan waktu dua jam, bawa air mineral biar Anda tidak kehausan.
Author : Maria Ulfah member of @backpackerjakarta #32 and KubbuBPJ
Tags

Maria Ulfah

I am an ordinary person, try my best with perseverance and persistence to make me extraordinary one.

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Check Also

Close