KulinerReview

Jank Jank Kau Mencuri Hatiku

Menyantap sayap ayam dengan pilihan rasa saus kekinian

Eiiits ga pada baca judulnya sambil nyanyi kan? hahaa. Buat kalian para pencinta ayam, udah tau belum sih di Tebet ada tempat makan baru yang kalian banget! Apa coba? Yup Jank Jank cafe. Where sih where tempatnya? Nih yaa gue kasih tau, alamat tepatnya di jl. Tebet Raya No.54A (samping Abuba Steak).

Tempat makan yang punya tagline “ya ayam laah!” Ini pertama kali didirikan di Malang, pada tanggal 20 Mei 2015. Dan you know what? Waktu pertama kali buka di Malang, mereka bukanya di tenda lho gaes. Lho ko gue bisa tau? Ya karena kebetulan banget pas gue ke sini tuh ketemu sama ownernya dan banyak diceritain sama beliau.

Ngobrol bareng owner Jank Jank Cafe

Eka Tri Santoso, beliau memperkenalkan diri. Beliau juga bercerita saat pertama mendirikan Jank Jank Cafe ini beliau tidak sendiri tapi bersama kedua temannya yaitu Ken Dimas, dan Guntoro Budi. Menariknya, mereka bertiga adalah teman sekantor yang memutuskan resign untuk membuka bisnis kuliner ini. Pas gue tanya kenapa mereka bertiga memutuskan membuka bisnis pertama kali di Malang, ternyata jawabannya karena 2 orang ownernya Mas Ken Dimas dan Mas Guntoro Budi tinggal di sana.

Tampilan depan Jank Jank Cafe

Jank Jank Cafe di Tebet ini bisa terhitung baru lho, grand openingnya aja baru tanggal 4 bulan Februari kemarin. Malah sebelum di Jakarta, Jank Jank sudah terlebih dulu membuka Cafe di beberapa daerah lain di Indonesia. Daerah tersebut di antaranya : Jogja, Samarinda, Jember, Cirebon, Solo, Surabaya, Bali, Banjarmasin, Banjarbaru, Makasar, Sidoarjo, Palembang, Lampung, Gresik, Semarang, Kudus, dan Blitar. Tuh kan banyak banget kan gaes, dan bentar lagi Jank Jank ini akan membuka cabang di Bandung, grand openingnya tanggal 24 bulan Maret ini.

Tampilan depan Jank Jank Cafe Tebet

Menu di sini ya apalagi selain ayam,  khususnya sayap. Kan, namanya aja udah Jank Jank, yang kalo di bahasa sunda artinya sayap. Cuman kalo bahasa sunda “jangjang” pake g, kalo ini pake k, biar kekinian kalo kata ownernya :D. Kelebihan di sini adalah sausnya beraneka ragam dan murah. Harganya berkisar antara 14-82 ribu untuk makanan (itu juga ada yang buat paket barengan) dan 4-10 ribu untuk minuman. Untuk rasa sausnya ada 6 jenis pilihan saus utama yaitu : hot gaprot, curry, blackpaper, barbeque, cheese, dan teriyaki. Tinggal pilih aja tuh sesuai kesukaan kalian.

Tampilan menu di depan meja kasir

Saya pribadi sih suka dengan Jank Jank cafe ini, selain karena harganya yang lumayan ramah di dompet, rasanya juga cocok di lidah. Tidak heran sih, karena sesuai penjelasan Mas Eka  kalo resep sausnya disesuaikan dengan lidah orang Indonesia. Selain itu juga karena rasa sausnya bermacam-macam, bisa disesuaikan dengan selera.

Pas dua kali saya ke sana juga penyajiannya lumayan cepat, dan karyawannya pada ramah. Cuman kemarin pas di sana ac nya kurang terasa dingin (kemarin udah bilang langsung ke ownernya, hehe), sama kalau mau tisue harus minta ke kasir dulu. Mungkin saran saya sih, bisa disediakan tisue di atas meja, atau dikasih pas kita pesen.

Yeaaay pesenan datang!

Jam operasional Jank Jank ini dari jam 12 siang sampai jam 11 malam. Oia, kalo yang mau internetan di sini ada wifinya lho dan juga tempatnya lucu buat foto-foto #teteup. Untuk konsep cafe nya sendiri mengambil konsep industrial unfinished kalo kata Mas Eka sang owner.

Kalo yang mau ke sini gimana sih caranya? Gampang banget ko, jaraknya sekitar 500 meter dari Stasiun tebet, ya kurang lebih 7 menit lah kalo ditempuh dengan berjalan kaki. Kalo misal lagi males jalan kaki bisa naik bajaj terus langsung turun di depannya atau naik ojek online. Mau kepoin instagramnya? Bisa nih tinggal search aja @jankjankwings.id. Oia untuk bulan Maret ini ada voucher promo diskon 20% lhoo. So, tunggu apalagi?

Tags
Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *