Liputan TripPantaiPulau

Liputan Trip Perdana BPJ ke Wayag, Raja Ampat

You don’t have to be rich to travel well – Eugene Fodor –

Eugene Fodor mewakili perasaan warga Backpacker Jakarta (BPJ), pasalnya memang tak perlu kaya untuk melakukan perjalanan ke Indonesia bagian timur, seperti trip ke Wayag, Raja Ampat. Yang terpenting adalah ada kemauan untuk mengunjungi tempat tersebut, ga manja, ga banyak ngeluh dan ga ribet baru boleh ikut trip bareng BPJ. Hehe.

Dan nampaknya kutipan di atas juga diamini oleh sekretariat BPJ. Banyak yang bilang kalau mau ngetrip ke bagian paling timur Indonesia harus mengeluarkan uang yang sangat bikin kanker (kantong kering), tapi BPJ hadir membawa angin segar dengan mengadakan trip ke Wayag, Raja Ampat  4 hari 3 malam dengan share cost 2.375.274 (member) dan 2.395.274 (non member) bahkan bisa dicicil 2 kali. Murah kan?

Trip to Wayag
Berpose di puncak Piaynemo dengan juru cekrek Om @Bintar_Binz
Trip to Wayag
Penampakan Paiaynemo, yang konon katanya Wayag versi mini

Memang tak perlu kaya untuk bisa melakukan trip ke Wayag, Raja Ampat tetapi diperlukan mental kaya, terbukti dengan pelunasan share cost yang cukup cepat, begitu bisikan dari koordinator kece trip kali ini, Hans. Beruntungnya trip perdana ke Wayag ini selain memiliki koordinator yang kece, Hans, ada juga koordinator yang selalu punya tekad untuk terus mempromosikan keindahan Indonesia, Emye. Dan dibantu juga oleh manusia yang selalu pakai topi pura-pura botak, Ale. Tanpa mereka, 31 orang hebat ga akan berkumpul dalam satu perjalanan melihat keindahan surganya Indonesia dan ikonnya Raja Ampat.

Trip to Wayag
Cepe Kece BPJ (Ale, Emye & Hans) berpose di Piaynemo, diambiol dari tustelnya @FreyituFerry

Day 1

Hari yang dinanti pun tiba, 27 April 2018 meeting point di Dominique Edward Osok Sorong pukul 08.00 WIT. Selain bermental kaya, warga trip kali ini juga disiplin waktu, pukul delapan semuanya sudah berkumpul. Hanya saja, harus sedikit ngaret dikarenakan menunggu angkot menuju Pelabuhan. 10 menit waktu yang ditempuh dari bandara menuju pelabuhan dan kurang lebih dua jam dari pelabuhan menuju homestay di Waisai. Pukul 14.00 WIT kami bersiap menuju dermaga untuk mengunjungi destinasi pertama, Batu Pensil, Teluk Kabui.

Trip to Wayag
Berfoto di Batu Pensil dengan tustelnya Om @Bintar_binz

Butuh waktu  1 jam sampai di Teluk Kabui. Konon katanya, Teluk Kabui terdiri dari pulau-pulau kecil yang tersusun menyerupai labirin. Dan seketika mesin speedboat yang kami tumpangi mati, sempat heran namun, dengan cepat kami melihat batu besar nan tinggi menyerupai pensil. Tibalah kami di Batu Pensil. Adanya dermaga, membuat kami mudah mengambil foto dengan latar Batu Pensil dan melihatnya dengan jelas. Selain itu, ABK pun berkata bahwa ada batu yang berbentuk hidung manusia. Bagaimana itu bisa terjadi? Ah, Tuhan memang Maha Hebat.

Berfoto bersama anak-anak di Freewen

Setelah itu, kami mengunjungi Pulau Friwen. Sesampainya disana kami pun disambut oleh anak-anak yang lucu dan menggemaskan, bukan hanya itu Friwen juga mempunyai pasir putih yang sangat mengagumkan ditambah dengan hamparan pantai dan laut biru yang berombak, seraya memanggil untuk dijamah.

Trip to Wayag
Melompat lebih tinggi, berusaha meninggalkan aktivitas sejenak dan menikmati alam Raja Ampat. Dicekrek oleh Om @Bintar_binz

Day 2

Pukul 7 pagi kami sudah duduk manis di kapal untuk menuju destinasi yang paling ditunggu-tunggu yaitu, Wayag versi mini (Piaynemo). Begitu banyak orang menyebutkan begitu, karena memang Piaynemo ini mirip sekali dengan Wayag, jika di lihat dari atas maka terlihatlah gugusan pulau karang. Dan untuk melihat keindahan tersebut sudah sangat enak sekali, karena kami cukup menaiki anak tangga sekitar kurang lebih 30 menit.

Trip to Wayag
Paling asik ke Piaynemo sama pasangan, terus foto berdua deh. Lumayan buat nyicil foto pre-wedding. Foto dikeker dari kameranya Koh @FreyituFerry

Setelah puas berfoto di Paiynemo, kami menuju Telaga Bintang. Mudah saja untuk mengetahui kenapa disebut Telaga Bintang karena memang jika dilihat dari atas jelas terlihat seperti bintang. Untuk melihat Telaga Bintang, kami pun menaiki bukit yang cukup terjal dan harus bergantian karena di atas hanya ada sedikit tempat untuk perpijak.

Pemandangan Puncak Telaga Bintang (foto @emyebpj)
Trip to Wayag
Bintang yang ini sungguh sulit digapai, soalnya bukitnya terjal. Diambil dari tustelnya Om @Bintar_binz

Tak sabar untuk menuju destinasi selanjutnya, akhirnya kami bermain air di Pulau Arborek, beberapa dari kami snorkeling melihat bawah laut yang indahnya ga ketulungan dan beberapa dari kami keliling Pulau Arborek melihat kondisi setempat. Lanjut menikmati pemandangan dan tenanagnya Pasir Timbul, Raja Ampat.

Trip to Wayag
Dicekrek oleh Koh @FreyituFerry
Trip to Wayag
Dicekrek oleh Om @Bintar_binz
Foto di Pasir Timbul ( Foto by hans)

Sudah terlanjur basah, kurang asik jika tidak nyemplung di Pulau Yenbuba. Keindahan bawah laut Pulau Yenbuba sungguh tak tertandingi. Dan terakhir kami berkunjung ke Friwen Wall untuk sekedar menikmati deburan ombak sambil minum kopi dan makan mie.

Trip to Wayag
Snorkeling sampai keling di Pulau Yenbuba. Fotonya @catatan_sibotak
Trip to Wayag
Terbang tinggi ala Superman, bisa jadi referensi foto di pantai. Momen ini diabadikan oleh Om @Bintar_binz

Day 3

Hari terakhir mengunjungi ikon tempat wisata di Raja Ampat, Wayag. Pemandangan yang indah di Wayag harus dibayar dengan pengorbanan 4 jam perjalanan pergi serta satu jam untuk naik ke puncak yang lebih terjal dari Telaga Bintang. Kumpulan bukit dan gunung karst yang memperindah dan menjadikan Wayag destinasi wajib dikunjungi jika ke Raja Ampat. Setelah melihat keindahan Wayag, kami pun mengunjungi shark point di Pulau Wayag sambil mengganjal perut. Dan setelah 30 menit kami pun kembali menuju home stay.

Trip ke Wayag
Indahnya Wayag, Raja Ampat
Trip ke Wayag
Juru keker kamera @FreyituFerry

Day 4

Keindahan Raja Ampat serta keramahan orang-orangnya membuat kami bersedih untuk mengakhiri perjalanan ini. Pukul sembilan pagi waktu setempat, kami menuju pelabuhan dan bersiap untuk kembali ke Sorong dan menuju Jakarta. Beberapa dari kami ada yang kembali menuju Manado dan Jakarta, sisanya menginap sehari lagi di Sorong. Kami pun berpisah. Tanggal 30 April 2018 trip perdana BPJ ke Wayag berakhir, namun persahabatan dan kedekatan warga trip ke Wayag akan terus berlangsung sampai tua & selamanya.

Trip ke Wayag
Dicekrek oleh Om @Bintar_binz

Karena BPJ, trip yang tadinya dirasa mahal bahkan tak mungkin terjamah, bisa terlaksanakan dengan puas. Dan karena BPJ juga, orang-orang yang mungkin tak akan bisa dijumpai karena jarak dan latar belakang yang berbeda, bisa bersua dan bersahabat.  Big Thanks to BPJ, koordinator yang luar biasa Emye & Hans, serta Ale yang banyak membantu saat trip ke Wayag.

Jadi, kamu kapan mau nge-trip bareng BPJ?

Tags

Diah Sally

Diah Sally mulai memperdalam dunia Public Speaking sejak 2011, dia juga bisa kamu undang untuk meramaikan setiap acara dan kegiatanmu sebagai MC (Master of Ceremony). Selain itu, juga mempunyai kegemaran menonton film, mendengarkan musik, mengelilingi Indonesia, membaca buku dan menuangkan pikirannya lewat www.diahsally.com. Mari, ajak dia berdiskusi via IG @DiahSally

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *